Articles Comments

Back To Nature » Laminine » Laminine: Diabetes Bukan karena Kebanyakan Gula

Laminine: Diabetes Bukan karena Kebanyakan Gula

Laminine: Diabetes Bukan karena Kebanyakan Gula

Laminine: Diabetes Bukan karena Kebanyakan Gula

 

Dunia sedang menghadapi ledakan penderita diabetes. Data paling baru menyebutkan angkanya mencapai 350 juta orang di seluruh dunia, jauh melebihi prediksi Federasi Diabetes International (IDF) yang memproyeksikan tahun 2010 ada 285 juta penduduk dunia yang akan menjadi korban penyakit yang bisa merenggut penglihatan, bahkan kematian ini.

 

Walaupun para ahli sepakat diabetes merupakan masalah kesehatan terbesar di abad 21, nyatanya masih banyak orang yang angkat bahu ketika ditanya tentang kemungkinan menderita penyakit ini. Selain karena gejalanya memang tidak terlihat, tak sedikit yang masih mengira penyakit ini disebabkan karena mengasup makanan manis terlalu banyak.

Padahal, menurut dr.Budiman Darmowidjojo, Sp.PD, diabetes melitus tidak berhubungan dengan kebanyakan makan gula. Seseorang didiagnosis diabetes ketika tubuhnya tidak cukup menghasilkan insulin atau tidak menggunakan insulin yang ada dengan benar. “Tidak benar jika penyakit ini timbul karena kebanyakan makan makanan manis,” katanya.

Faktor yang menyebabkan tingginya jumlah penderita adalah karena perubahan pola makan menjadi tinggi lemak dan kurangnya aktivitas fisik. Keterkaitan penyakit ini dengan gula mungkin berpangkal dari kenyataan penderita diabetes harus membatasi asupan gula mereka.

“Yang harus dibatasi sebenarnya bukan hanya gula, tetapi total kalori karena sebagian besar yang kita makan untuk dijadikan energi akan diubah menjadi glukosa. Pada penderita diabetes, pola makan yang tidak terkontrol akan meningkatkan kadar glukosa,” papar dokter dari Divisi Endokrinologi dan Metabolisme Departemen Ilmu Penyakit Dalam FKUI/RSCM Jakarta.

Pada orang sehat, glukosa secara otomatis diserap oleh sel-sel. Tubuh menggunakan insulin yang dihasilkan oleh sel B pankreas untuk membuka reseptor sel sehingga glukosa bisa masuk. Akan tetapi pada orang yang menderita diabetes, terjadi resistensi insulin sehingga gula darah tidak dapat masuk.

Gula yang berlebih ini terkumpul dalam aliran darah dan dalam jangka panjang bisa menyebabkan komplikasi. “Sebenarnya yang berbahaya bukan gula darah yang tinggi, tetapi komplikasi yang ditimbulkannya,” imbuhnya.

Komplikasi

Diabetes merupakan penyakit yang menyerang diam-diam namun pada akhirnya akan menjadi bencana. Penyakit yang makin umum ditemui ini setiap tahunnya membunuh tiga juta orang di seluruh dunia.

Menurut dr.Budiman, penyebab kematian pasien diabetes sebenarnya bukan karena penyakit itu sendiri tetapi komplikasinya. “Hampir 40 persen meninggal karena penyakit jantung, sisanya karena gagal ginjal, stroke, atau kanker,” papar ketua Jakarta Diabetes Meeting yang akan diadakan November 2011 mendatang ini.

Komplikasi yang mungkin ditimbulkan oleh diabetes ada yang akut, seperti hipoglikemi (gula darah terlalu rendah) atau hiperglikemia (gula darah terlalu tinggi), atau komplikasi kronik.

“Komplikasi kronik sendiri ada yang memengaruhi pembuluh darah besar seperti penyakit jantung koroner atau stroke, atau yang memengaruhi pembuluh darah kecil sehingga pasien menderita gangguan saraf, ginjal, impotensi, atau kebutaan,” paparnya.

Kadar gula darah yang tinggi, terang Budiman, juga akan mengganggu sistem hormonal sehingga kadar hormon tertentu meningkat yang berujung pada naiknya tekanan darah. “Sekitar 60-80 persen pasien diabetes menderita hipertensi,” katanya.

Karena itulah sangat penting untuk memeriksakan gula darah guna mawaspadai naiknya kadar gula darah, terutama jika dalam riwayat keluarga ada yang menderita penyakit ini, usia Anda melebihi 40 tahun, menderita kegemukan atau menunjukkan gejala-gejala penyakit ini.

Selain pemeriksaan laboratorium, menurut dr Budiman, ada tiga gejala klasik diabetes yang disebut juga dengan 3P, yakni:

1. Poliuri atau sering buang air kecil dengan volume yang banyak, apalagi pada malam hari. Mengapa demikian? Jika kadar gula darah melebihi nilai ambang ginjal atau lebih dari 180 mg/dl, maka gula akan keluar bersama urine. Untuk menjaga agar urine yang keluar, yang mengandung gula itu, tak terlalu pekat, tubuh akan menarik air sebanyak mungkin ke dalam urine sehingga volume urine yang keluar banyak dan kencing pun menjadi sering. Hal tersebut akan sangat sering sehingga pada malam hari bisa mengganggu tidur.

2. Polidipsi atau sering kali merasa haus dan ingin minum sebanyak-banyaknya. Dengan begitu banyaknya urine yang keluar, badan akan kekurangan air atau dehidrasi. Untuk mengatasi hal tersebut, timbullah rasa haus sehingga orang ingin selalu minum dan ingin yang dingin, manis, segar, dan banyak. Minuman manis akan sangat merugikan karena membuat kadar gula semakin tinggi.

3. Polifagi atau nafsu makan meningkat dan kurang tenaga. Pada diabetes, karena insulin bermasalah, pemasukan gula ke dalam sel-sel tubuh kurang sehingga energi yang dibentuk pun kurang. Itu sebabnya orang menjadi lemas. Dengan demikian, otak juga mengira bahwa kurang energi itu terjadi karena kurang makan. Oleh karena itu, tubuh berusaha meningkatkan asupan makanan dengan menimbulkan rasa lapar sehingga timbulah perasaan selalu ingin makan.

Perbaiki pola makan

Salah satu cara untuk menghindari diabetes adalah dengan menjaga berat badan tetap normal, melakukan olahraga secara teratur, dan memperbaiki pola makan. Ini berarti makan dengan pola makan sehat yang terfokus pada buah-buahan dan sayuran.

Penelitian menunjukkan untuk setiap kelebihan 40 gram lemak yang Anda makan dalam sehari, risiko untuk menderita diabetes meningkat tiga kali lipat. Dan bila Anda sudah menderita diabetes, Anda berpeluang besar mengalami komplikasi.

“Hal ini terjadi karena lemak tubuh membuat sel-sel menolak insulin,” kata Frank Q.Nittal, M.D, dalam laporan yang dimuat dalam American Journal of Epidemiology.

Sementara itu penderita diabetes disarankan untuk makan setiap empat atau lima jam dalam porsi kecil. “Yang penting adalah mengatur kalori total,” kata Budiman. Kendati demikian penderita diabetes tetap disarankan untuk berhati-hati dalam mengonsumsi gula. Kebutuhan akan makanan yang manis ini bisa dipuaskan dengan pemanis buatan rendah kalori.

Saat ini belum ada obat untuk mengobati diabetes. Itu sebabnya sayangi diri Anda dengan menjaga gaya hidup yang sehat, yang meliputi pola makan, olahraga, istirahat, serta menghindari stres. Pada penderita diabetes pun gaya hidup yang sehat dapat menjaga gula darah tetap stabil sehingga penyakit ini bisa dikendalikan.

 

Laminine Obat Herbal Penyembuhan Diabetes & Menormalkan Kadar Gula

 

Produk Laminine

PRODUK LIFEPHARMGLOBAL

The Happy Pill Laminine

Laminine adalah Super Food Sinergi hanya dari Bahan-bahan Alami yang mengandung :

  • 22 Asam Amino
  • Trace Mineral
  • Vitamin
  • Fibroblast Growth Factor (FGF).

 

Struktur Molekul Laminine

Kombinasi sempurna dari kehidupan yang berasal dari tanah, laut dan tanaman. Sumbernya “Miracle of Life“. 11 Studi klinis telah dilakukan yang menunjukkan dampak Positif Laminine terhadap Fisik, Mental, Kekuatan Emosional dan Kesehatan keseluruhan. Banyak orang bersaksi bahwa Laminine memberikan mereka perubahan nyata hanya dalam waktu 48 jam

Manfaat Laminine :

  • Peningkatan Energi & Tidur Lebih Baik
  • Peningkatan Stamina & Pemulihan Setelah Latihan / Olah Raga &∓ Fitness
  • Bentuk Otot yang lebih baik
  • Peningkatan Kekuatan Otot
  • Meningkatkan Libido / Gairah Sex
  • Suasana hati dan lebih baik Merasa Well Being

Studi klinis menunjukkan bahwa penggunaan rutin Laminine membantu:

  • Mengurangi Tanda-tanda Penuaan
  • Membangun Kolagen untuk Kulit Sehat
  • Merangsang DHEA Alam & Testosteron
  • Peningkatan Kekuatan Fisik, Mental & Emosional
  • Mengurangi Stres
  • Tidur lebih nyenyak
  • Pemulihan lebih cepat setelah Olah Raga &∓ Meingkatkan Kekencangan otot
  • Meningkatkan Hormon Serotonin – Be Happy!
  • Menghilangkan Rasa Nyeri
  • Meningkatkan Kejelasan dan Kewaspadaan
  • Meningkatkan Stamina & Energi
  • Meningkatkan Libido
  • Membantu Fungsi Otak
  • Membakar Lemak

Manfaat 22 Asam Amino dalam Produk Laminine

Keseimbangan lengkap asam amino yang terkandung dalam Laminine dan mencakup:

  • Sistin
  • Metionin
  • Asam aspartat
  • Treonin
  • Serin
  • Asam Glutamat
  • Prolin
  • Glycine
  • Alanine
  • Valine
  • Isoleucine
  • Leusin
  • Tirosin
  • Histidin
  • Ornitine
  • Lysine
  • Arginine
  • Hydroxyproline
  • Amonia

Glisin dan glutamin merupakan prekursor nukleotida. Nukleotida adalah molekul, ketika bergabung bersama-sama, membentuk unit struktur RNA dan DNA.

Blok Bangunan Protein ini melakukan berbagai peran penting dalam tubuh dan membantu kita untuk tetap sehat dalam banyak cara.

  • Antioksidan membantu memerangi radikal bebas dan racun lingkungan termasuk sinar ultraviolet, radiasi, merokok, dan polusi udara.
  • Manfaat dalam mengobati beberapa kondisi pernafasan, seperti bronkitis dan PPOK. Angina, bronkitis kronis dan Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK), Influenza, Acute Respiratory Distress Syndrome (ARDS), HIV / AIDS.
  • Mengurangi gejala asma, cystic fibrosis, dan emphysema.
  • Mencegah kanker usus besar.
  • Mencegah katarak dan degenerasi makula.
  • Membantu meningkatkan HDL kolesterol baik.
  • Membantu meningkatkan kesuburan ketika diambil bersama dengan obat kesuburan pada orang dengan penyakit ovarium polikistik.
  • Membantu meningkatkan hasil pada anak-anak dengan adrenoleukodystrophy otak canggih, jenis leukemia.
  • Membantu mengobati kecanduan kokain, skizofrenia, dan perjudian.
  • Mengurangi resiko kanker paru di kalangan perokok.
  • Penurunan Cell oksidasi.
  • Meningkatkan neurotransmitter di otak.

 

TESTIMONIAL LAMININE

AGEN LAMININE TERMURAH

MANFAAT LAMININE

Silahkan menghubungi :

Aprilia
E-mail: [email protected], YM: annisa_lidya
SMS/telp: +6283857257768,
PIN BB: 283F1034

Laminine Termurah: Hubungan Mendengkur dan Depresi

 

 

Written by

Filed under: Laminine

Leave a Reply

*