Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

 Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

 Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

 

 Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal . Laminine merupakan suplemen herbal untuk yang bagus untuk mencegah dan mengobati berbagai jenis penyakit termasuk penyakit yang disebabkan gangguan fungsi ginjal.

Ginjal merupakan organ eksresi dalam vertebrata yang berbentuk kacang. Sebagai bagian dari sistem urin, ginjal berfungsi menyaring kotoran ( terutama urea) dari darah dan membuangnya bersama air dalam bentuk urin. Cabang dari kedokteran yang mempelajari ginjal dan penyakitnya disebut nefrologi.

Manusia memiliki sepasang ginjal yangterletak di belakang perut atau abdomen. Ginjal terletak di kanan dan kiri tulang belakang, di bawah hati dan limpa. Di bagian atas ginjal terdapat kelenjar adrenal ( disebut juga dengan kelenjar suprarenal ).

Ginjal bersifat retroperitoneum, yang berarti terletak di belakang peritoneum yang melapisi rongga abdomen. Ginjal kanan biasanya terletak sedikit di bawahginjal kiri untuk member tempat untuk hati. Kedua ginjal dibungkus oleh dua lapisan lemak untuk membantu meredam goncangan.

 

Struktur Ginjal

Pada orang dewasa setiap ginjal memiliki ukuran panjang sekitar 11 cm dan ketebalan 5 cm dengan berat sekitar 150 gram. Ginjal memiliki bentuk seperti kacang dengan lekukan yang menghadap ke dalam. Di tiap ginjal terdapat bukaan yang disebut hilus yang menghubungkan arteri renal, vena renal dan ureter.

 

Bagian ginjal

Bagian ginjal paling luar disebut korteks, bagian lebih dalam disebut medulla dan bagian paling dalam disebut pelvis. Pada bagian medulla ginjal manusia dapat pula dilihat adanya piramida yang merupakan bukaan saluran pengumpul. Ginjal dibungkus oleh jaringan ikat longgar yang disebut kapsula. Unit fungsional dasar ginjal disebut nefron yang berjumlah lebih dari satu juta dalam satu ginjal normal manusia. Nefron berfungsi sebagai regulator air dan zat terlarut ( terutama elektrolit ) dalam tubuh dengan cara menyaring darah, kemudian mereabsorbsi cairan yang masih diperlukan tubuh. Molekul dan sisa cairan lainnya akan dibuang. Reabsorpsi dan pembuangan dilakukan menggunakan mekanisme pertukaran lawan arus dan kotranspor. Hasil akhir yang dieksresikan ini disebut dengan urine.

Sebuah nefron terdiri dari sebuah komponen penyaring yang disebut korpuskula ( Badan Malpighi ) yang dilanjutkan oleh saluran – saluran (tubulus). Setiap korpuskula mengandung gulungan kapiler darah yang disebut glomerulus yang berada dalam kapsula Bowman. Setiap glomerulus mendapat aliran darah dari arteri aferen. Dinding kapiler dari glomerulus memiliki pori – pori untuk filtrasi atau penyaringan. Darah disaring melalui dinding epithelium tipis yang berpori dari glomerulus dan kapsula bowman karena adanya tekanan dari darah yang mendorong plasma darah. Filtrate yang dihasilkan akan masuk ke dalam tubulus ginjal. Darah yang telah tersaring akan meninggalkan ginjal.

Di antara darah dalam glomerulus dan ruangan berisi cairan dalam kapsula bowman terdapat 3 lapisan :

  • Kapiler selapis sel endothelium pada glomerulus
  • Lapisan kaya protein sebagai membrane dasar
  • Selapis sel epitel melapisi dinding kapsula Bowman

 

Dengan bantuan tekanan, cairan dalam darah di dorong keluar dari glomerulus, melewati ketiga lapisan tersebut dan masuk ke dalam ruangan dalam kapsula Bowman dalam bentuk filtrate glomerular. Darah manusia melewati ginjal sebanyak 350 kali setiap hari dengan laju 1,2 liter per menit, menghasilkan 125 cc filtrate glomerular per menit. Laju penyaringan glomerular ini digunakan untuk tes diagnosa fungsi ginjal.

Tubulus Ginjal merupakan lanjutan dari kapsula Bowman. Bagian yang mengalirkan filtrate glomerular dari kapsula Bowman disebut tubulus konvulasi proksimal. Bagian selanjutnya adalah lengkung Henle yang bermuara pada tubulus konvulasi distal. Lengkung Henle menjaga gradient osmotic dalam pertukaran lawanarus yang digunakan untuk filtrasi. Sel yang melapisi tubulus memiliki banyak mitokondria yang menghasilkan ATP dan memungkinkan terjadinya transport aktif untuk menyerap kembali glukosa, asam amino dan berbagai ion mineral. Sebagian besar air ( 97,7%) dalam filtrate masuk ke dalam tubulus kolektivus melalui osmosis.

Cairan mengalir dari tubulus konvulasi distal ke dalam sistem pengumpul yang terdiri dari :

  • Tubulus penghubung
  • Tubulus kolektivus kortikal
  • Tubulus kolektivus medularis

 

Tempat lengkung Henle bersinggungan dengan arteri aferen disebut apparatus juxtaglomerular, mengandung macula densa dan sel juxtaglomerular. Sel ini merupakan tempat terjadinya sintesis dan sekresi rennin. Cairan menjadi makin kental di sepanjang tubulus dan saluran untuk membentuk urin, yang kemudian dibawa ke kandung kemih lewat ureter.

 

Fungsi homeostatis ginjal :

  • Mengatur pH
  • Mengatur konsentrasi ion mineral
  • Mengatur komposisi air dalam darah

 

Ginjal mempertahankan pH plasma darah pada kisaran 7,4 melalui pertukaran ion hidronium dan hidroksil. Akibatnya, urin yang dihasilkan dapat bersifat asam pada pH 5 atau alkalis pada pH 8.

Kadar ion Natrium dikendalikan melalui sebuah proses homeostatis yang melibatkan aldosteron untuk meningkatkan penyerapan ion Natrium pada tubulus konvulasi. Kenaikan atau penurunan tekanan osmotik darah karena kelebihan atau kekurangan air akan segera dideteksi oleh hipotalamus yang akan memberi sinyal pada kelenjar pituitari dengan umpan balik negatif. Kelenjar pituitary mensekresi hormone anti diuretic (vasopressin, untuk menekan sekresi air) sehingga terjadi perubahan tingkat absorpsi air pada tubulus ginjal. Akibatnya konsentrasi cairan jaringan akan kembali menjadi 98%.

Dengan berat hanya sekitar 150 gram atau sebesar kira – kira separuh genggaman tangan kita, ginjal memiliki fungsi sangat strategis dalam mempengaruhi kinerja semua bagian tubuh. Selain mengatur keseimbangan cairan tubuh, elektrolit dan asam basa, ginjal juga akan membuang sisa metabolisme yang akan meracuni tubuh, mengatur tekanan darah dan menjaga kesehatan tulang.

Tanda – tanda penyakit ginjal sering tanpa keluhan sama sekali, bahkan tak sedikit penderita mengalami penurunan fungsi ginjal hingga 90% tanpa didahului keluhan. Oleh karena itu, pasien sebaiknya waspada jika mengalami gejala – gejala seperti tekanan darah tinggi, perubahan jumlah urin, ada darah dalam urin, bengkak pada kaki dan pergelangan kaki, sulit tidur, sakit kepala, sesak dan merasa mual dan muntah.

Penyakit ginjal bukan merupakan penyakit menular, dan setiap orang dapat terserang penyakit ginjal terutama mereka yang memiliki faktor resiko seperti riwayat hipertensi, diabetes dan penyakit jantung. Ada beberapa jenis pemeriksaan yang bisa dilakukan untuk mengetahui kesehatan ginjal, salah satunya yang paling umum adalah pemeriksaan urin. Jika ada kandungan protein atau darah dalam urin, maka menunjukkan kelainan ginjal. Atau dapat juga dengan mengukur kadar kreatinin dan urea dalam darah. Sementara pemeriksaan tahap lanjut untuk mengenali kelainan ginjal berupa pemeriksaan radiologis dan biopsy ginjal.

Selain itu, jika fungsi ginjal terganggu jumlah air dalam tubuh akan bertambah dan akan terjadi udem dimana jaringan akan membengkak karena jaringan menjadi bengkak.

Penyakit ginjal tidak hanya satu jenis. Bahkan terdapat berbagai penyakit ginjal yang lain, seperti :

  • Infeksi saluran kencing
  • Saluran kencing tersenkat, misalnya batu dalam ginjal
  • Tekanan darah tinggi
  • Glomerulonephritis
  • Nephrosis

Dan lain – lain, misalnya kencing manis

 

Tanda – tanda penyakit ginjal terganggu:

  • Sakit sewaktu buang air kecil
  • Sering buang air kecil pada malam
  • Mengeluarkan kencing berdarah
  • Bengkak sekeliling mata, bengkak tangan dan kaki terutama di kalangan kanak – kanak
  • Kesakitan sebahagian belakang, sedikit ke bawah dari tulang rusuk
  • Tekanan darah tinggi

 

Langkah pencegahan penyakit ginjal

Gangguan ginjal bisa dicegah dengan berbagai cara, terutama dengan menerapkan gaya hidup sehat, berhenti merokok, memperhatkan kadar kolesterol, kendalikan berat badan, menghindari kekurangan cairan dengan minum air putih cukup tidak lebih dari 2 liter setiap hari. Selain itu hati – hati dalam menggunakan obat anti nyeri khususnya obat anti infamasi non steroid.

 

Penyakit Gagal Ginjal

Penyakit Ginjal. Dengan berat hanya sekitar 150 gram atau sebesar kira-kira separuh genggaman tangan kita, ginjal memiliki fungsi sangat strategis dalam mempengaruhi kinerja semua bagian tubuh. Selain mengatur keseimbangan cairan tubuh, eletrolit, dan asam basa, ginjal juga akan membuang sisa metabolisme yang akan meracuni tubuh, mengatur tekanan darah dan menjaga kesehatan tulang.

Menurut ahli ginjal, penyakit ginjal disebut kronik jika kerusakannya sudah terjadi selama lebih dari tiga bulan dan lewat pemeriksaan terbukti adanya kelainan struktur atau fungsi ginjal.

Pada penyakit ginjal kronik terjadi penurunan fungsi ginjal secara perlahan sehingga terjadi gagal ginjal yang merupakan stadium terberat penyakit ginjal kronik. Jika sudah sampai stadium ini, pasien memerlukan terapi pengganti ginjal berupa cuci darah (hemodialisis) atau cangkok ginjal yang biayanya mahal.

 

Penyebab Gagal ginjal

Terjadinya gagal ginjal disebabkan oleh beberapa penyakit serius yang didedrita oleh tubuh yang mana secara perlahan-lahan berdampak pada kerusakan organ ginjal. Adapun beberapa penyakit yang sering kali berdampak kerusakan ginjal diantaranya :

  • Penyakit tekanan darah tinggi (Hypertension)
  • Penyakit Diabetes Mellitus (Diabetes Mellitus)
  • Adanya sumbatan pada saluran kemih (batu, tumor, penyempitan/striktur)
  • Kelainan autoimun, misalnya lupus eritematosus sistemik
  • Menderita penyakit kanker (cancer)
  • Kelainan ginjal, dimana terjadi perkembangan banyak kista pada organ ginjal itu sendiri (polycystic kidney disease)
  • Rusaknya sel penyaring pada ginjal baik akibat peradangan oleh infeksi atau dampak dari penyakit darah tinggi. Istilah kedokterannya disebut sebagai glomerulonephritis.
  • Adapun penyakit lainnya yang juga dapat menyebabkan kegagalan fungsi ginjal antara lain adalah kehilangan banyak cairan serta penyakit lainnya seperti penyakit paru / TBC, sifilis, malaria,
  • Penyakit gagal ginjal berkembang secara perlahan kearah yang semakin buruk dimana ginjal sama sekali tidak lagi mampu bekerja sebagaimana funngsinya. Dalam dunia kedokteran dikenal 2 macam jenis serangan gagal ginjal, akut dan kronik

 

Tanda – tanda Penyakit gagal Ginjal

Tanda – tanda penyakit ginjal sering tanpakeluhan sama sekali, bahkan tak sedikit penderita mengalami penurunan fungsi ginjal hingga 90% tanpa didahhului keluhan. Oleh karena itu, pasien sebaiknya waspada jika mengalami gejala-gejala seperti, tekanan darah tinggi, perubahan jumlah kencing, ada darah dalam air kencing, bengkak pada kaki dan pergelangan kaki, rasa lemah serta sulit tidur, sakit kepala, sesak, dan merasa mual dan muntah.

Penyakit ginjal memang bukan penyakit menular, setiap orang dapat terkena penyakit ginjal, namun mereka yang memiliki faktor risiko tinggi seperti mereka yang memiliki riwayat darah tinggi di keluarga, diabetes, penyakit jantung, serta ada anggota keluarga yang dinyatakan dokter sakit ginjal sebaiknya melakukan pemeriksaan dini.

Ada beberapa jenis pemeriksaan yang bisa dilakukan untuk mengetahui kesehatan ginjal, salah satunya yang paling umum adalah pemeriksaan urin. Jika ada kandungan protein atau darah dalam air kencing tersebut, maka menunjukkan kelainan dari ginjal.

Atau bisa juga melakukan pemeriksaan darah guna mengukur kadar kreatinin dan urea dalam darah. Jika kadar kedua zat itu meningkat, menunjukan gejala kelainan ginjal. Sementara pemeriksaan tahap lanjut untuk mengenali kelainan ginjal berupa pemeriksaan radiologis dan biopsi ginjal. Biasanya pemeriksaan ini atas indikasi tertentu dan sesuai saran dokter.

Gagal ginjal terjadi jika terdapat gangguan pada pembuluh darah vena atau system penyaringannya. Tidak hanya itu, bisa jua terjadi karena adanya masalah-masalah pada kesehatan yang lain, seperti adanya tekanan darah tinggi, diabetes atau adanya masalah yang terjadi pada system penyaringan ginjal seperti pada keadaan glomerulonefritis atau penyakit ginjal polikistik. Pada kasus lainnya juga ditemukan akibat adanya masalah pada saluran kemih.

Cara mengatasinya yaitu :

Atur Konsumsi Makan

Mengkonsumsi makanan yang tepat penting dilakukan, khususnya bagi Anda penderita penyakit ginjal. Sebab dengan terganggunya fungsi ginjal, kotoran dalam darah akan semakin menumpuk. Keadaan ini akan menyebabkan tubuh menjadi bengkak, mual atau muntah. Tapi semua tergantung dari stadium penyakitnya, semakin lama dibiarkan penyakit ginjal menyerang maka efek negatifnya akan semakin parah.

Dengan membatasi jumlah makanan dan cairan secara tepat, akan diperoleh sisa hasil metabolisme yang mudah dibuang oleh tubuh. Penyaringan oleh ginjal dapat diminimalisir sehingga tidak sampai terjadi penumpukan sisa hasil metabolisme dalam darah.

Umumnya para penderita gagal ginjal disarankan oleh dokter untuk diet, mengurangi porsi makanan dan minuman sekaligus mengatur jenis makanan dan minuman yang boleh dikonsumsi. Diet yang harus dijalani setiap penderita gagal ginjal akan berbeda satu dengan lainnya. Hal ini bergantung pada kondisi tubuh penderita.

 

Berikut beberapa saran makanan yang dianjurkan:

1. konsumsi makanan rendah protein

tubuh memerlukan protein untuk membentuk otot. Tapi bagi penderita penyakit ginjal, kelebihan protein akan menyebabkan gangguan pada pada proses penyaringan, yang berakibat terjadi peningkatan sisa hasil metabolisme protein dalam darah dan menambah parah penyakitnya. Anda dapat mencegah hal ini dengan cara mengkonsumsi makanan rendah protein yang ada di sekitar Anda.

 

2. Konsumsi sedikit garam

Garam natrium berfungsi untuk mempertahankan cairan dalam tubuh Anda. Untuk mengurangi kadar garam dalam tubuh, bila Anda membeli makanan, periksalah label makanan dan carilah makanan yang mempunyai kandungan natrium di bawah 400 mg untuk sekali makan. Kalau pun Anda makan dengan saus, gunakan saus yang berkadar natrium rendah, dan jangan gunakan garam pengganti yang mengandung kalium.

 

3. Tidak minum terlalu banyak

Ginjal yang normal dapat mengatur keseimbangan cairan yang masuk dan keluar dari tubuh. Jika ginjal Anda mengalami gangguan, maka akan terjadi masalah pada pembentukan urine. Dalam kondisi seperti ini, Anda harus membatasi konsumsi air per hari. Sebaiknya hisaplah air jeruk lemon untuk membasahi bibir Anda yang kering., dan minumlah hanya untuk mengatasi rasa haus saja. Jika Anda juga termasuk penderita diabetes, jagalah kadar gula Anda, agar Anda tidak merasa terlalu haus.

 

4. Tidak mengkonsumsi fosfat

Susu, kacang-kacangan yang dikeringkan, dan coklat yang banyak mengandung zat fosfat, sebaiknya dihindari untuk dikonsumsi karena akan berakibat kadar fosfat dalam darah Anda meningkat dan menyebabkan tulang menjadi lebih rapuh.

 

Adanya komplikasi

Kadang-kadang penyakit ginjal mengalami komplikasi dengan berbagai penyakit lainnya. Di antaranya adalah diabetes dan tekanan darah tinggi. Dan jika ini terjadi akan berdampak buruk bagi tubuh Anda.

Komplikasi dengan diabetes akan menyebabkan proses metabolisme dalam tubuh menjadi tidak maksimal. Akibatnya kadar glukosa dalam darah meningkat. Jika hal ini berlangsung lama akan dapat merusak pembuluh vena sekaligus menyebabkan gangguan fungsi ginjal. Bila sudah terlanjur terjadi komplikasi, maka yang harus Anda lakukan sekarang adalah mempertahankan diet, mengontrol kadar glukosa dalam darah, dan rutinlah berolahraga.

Tekanan darah tinggi dapat merusak pembuluh darah. Komplikasi dengannya menyebabkan fungsi ginjal sebagai penyaring darah menjadi terganggu. Usaha yang Anda dapat lakukan adalah mengurangi konsumsi garam dan lemak sambil tetap mempertahankan diet yang Anda jalanka. Olahraga dan minum obat-obatan yang dianjurkan akan sangat membantu, perhatikan juga berat badan dan tekanan darah

 

Langkah Pencegahan

 

Gangguan ginjal bisa dicegah dengan berbagai cara, terutama dengan menerapkan gaya hidup sehat. Berhenti merokok, memperhatikan kadar kolesterol, kendalikan berat badan, menghindari kekurangan cairan dengan cukup minum air putih tidak lebih dari 2 liter setiap hari.

Selain gaya hidup sehat, lakukan pemeriksaan kesehatan tahunan pada dokter, mintalah pula agar urin Anda diperiksa untuk melihat adanya darah atau protein dalam urin. Yang tak kalah penting, berhati-hatilah dalam menggunakan obat anti nyeri khususnya jenis obat anti inflamasi non steroid.

 

Penentuan Diagnosa Gagal Ginjal

 

Seorang dokter setelah menanyakan riwayat kesehatan penderita dan tanda serta gejala yang timbul, untuk menentukan adanya/terjadinya kegagalan fungsi ginjal maka Beliau akan melakukan pemeriksaan fisik yang difokuskan pada kemungkinan pembesaran organ ginjal atau pembengkakan sekitar ginjal. Apabila dicurigai terjadinya kerusakan fungsi ginjal, maka penderita akan dikonsultasikan kepada seorang ahli ginjal (Nephrologist).

Selanjutnya dilakukan pemeriksaan laboratorium baik darah ataupun urine guna melihat kadar elektrolit sodium dan potassium/kalium. Pada kasus-kasus tertentu tim medis mungkin melakukan pemasangan selang kateter kedalam kantong urine (bladder) untuk mengeluarkan urine. Bila diperlukan, Tim medis akan menyarankan pemeriksaan pengambilan gambar struktur ginjal dengan metode Ultrasound, Computed tomography (CT) scans atau dengan cara Magnetic Resonance Imaging (MRI) scans. Bahkan ada kemungkinan dilakukannya tindakan biopsy, yaitu pengambilan contoh (sample) jaringan ginjal.

 

Pengobatan dan Penanganan Gagal Ginjal

 

Penanganan serta pengobatan gagal ginjal tergantung dari penyebab terjadinya kegagalan fungsi ginjal itu sendiri. Pada intinya, Tujuan pengobatan adalah untuk mengendalikan gejala, meminimalkan komplikasi dan memperlambat perkembangan penyakit. Sebagai contoh, Pasien mungkin perlu melakukan diet penurunan intake sodium, kalium, protein dan cairan. Bila diketahui penyebabnya adalah dampak penyakit lain, maka dokter akan memberikan obat-obatan atau therapy misalnya pemberian obat untuk pengobatan hipertensi, anemia atau mungkin kolesterol yang tinggi

Seseorang yang mengalami kegagalan fungsi ginjal sangat perlu dimonitor pemasukan (intake) dan pengeluaran (output) cairan, sehingga tindakan dan pengobatan yang diberikan dapat dilakukan secara baik. Dalam beberapa kasus serius, Pasien akan disarankan atau diberikan tindakan pencucian darah {Haemodialisa (dialysis)}. Kemungkinan lainnya adalah dengan tindakan pencangkokan ginjal atau transplantasi ginjal

 Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

Produk Laminine

  Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

PRODUK LIFEPHARMGLOBAL

The Happy Pill Laminine

Laminine adalah Super Food Sinergi hanya dari Bahan-bahan Alami yang mengandung :

  • 22 Asam Amino
  • Trace Mineral
  • Vitamin
  • Fibroblast Growth Factor (FGF).

  Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

Struktur Molekul Laminine

Kombinasi sempurna dari kehidupan yang berasal dari tanah, laut dan tanaman. Sumbernya “Miracle of Life“. 11 Studi klinis telah dilakukan yang menunjukkan dampak Positif Laminine terhadap Fisik, Mental, Kekuatan Emosional dan Kesehatan keseluruhan. Banyak orang bersaksi bahwa Laminine memberikan mereka perubahan nyata hanya dalam waktu 48 jam

  Laminine Nutrisi Herbal Bantu Penyembuhan Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

Manfaat Laminine :

  • Peningkatan Energi & Tidur Lebih Baik
  • Peningkatan Stamina & Pemulihan Setelah Latihan / Olah Raga & Fitness
  • Bentuk Otot yang lebih baik
  • Peningkatan Kekuatan Otot
  • Meningkatkan Libido / Gairah Sex
  • Suasana hati dan lebih baik Merasa Well Being

Studi klinis menunjukkan bahwa penggunaan rutin Laminine membantu:

  • Mengurangi Tanda-tanda Penuaan
  • Membangun Kolagen untuk Kulit Sehat
  • Merangsang DHEA Alam & Testosteron
  • Peningkatan Kekuatan Fisik, Mental & Emosional
  • Mengurangi Stres
  • Tidur lebih nyenyak
  • Pemulihan lebih cepat setelah Olah Raga & Meingkatkan Kekencangan otot
  • Meningkatkan Hormon Serotonin – Be Happy!
  • Menghilangkan Rasa Nyeri
  • Meningkatkan Kejelasan dan Kewaspadaan
  • Meningkatkan Stamina & Energi
  • Meningkatkan Libido
  • Membantu Fungsi Otak
  • Membakar Lemak

Manfaat 22 Asam Amino dalam Produk Laminine

Keseimbangan lengkap asam amino yang terkandung dalam Laminine dan mencakup:

  • Sistin
  • Metionin
  • Asam aspartat
  • Treonin
  • Serin
  • Asam Glutamat
  • Prolin
  • Glycine
  • Alanine
  • Valine
  • Isoleucine
  • Leusin
  • Tirosin
  • Histidin
  • Ornitine
  • Lysine
  • Arginine
  • Hydroxyproline
  • Amonia

Glisin dan glutamin merupakan prekursor nukleotida. Nukleotida adalah molekul, ketika bergabung bersama-sama, membentuk unit struktur RNA dan DNA.

Blok Bangunan Protein ini melakukan berbagai peran penting dalam tubuh dan membantu kita untuk tetap sehat dalam banyak cara.

  • Antioksidan membantu memerangi radikal bebas dan racun lingkungan termasuk sinar ultraviolet, radiasi, merokok, dan polusi udara.
  • Manfaat dalam mengobati beberapa kondisi pernafasan, seperti bronkitis dan PPOK. Angina, bronkitis kronis dan Penyakit Paru Obstruktif Kronik (PPOK), Influenza, Acute Respiratory Distress Syndrome (ARDS), HIV / AIDS.
  • Mengurangi gejala asma, cystic fibrosis, dan emphysema.
  • Mencegah kanker usus besar.
  • Mencegah katarak dan degenerasi makula.
  • Membantu meningkatkan HDL kolesterol baik.
  • Membantu meningkatkan kesuburan ketika diambil bersama dengan obat kesuburan pada orang dengan penyakit ovarium polikistik.
  • Membantu meningkatkan hasil pada anak-anak dengan adrenoleukodystrophy otak canggih, jenis leukemia.
  • Membantu mengobati kecanduan kokain, skizofrenia, dan perjudian.
  • Mengurangi resiko kanker paru di kalangan perokok.
  • Penurunan Cell oksidasi.
  • Meningkatkan neurotransmitter di otak.

 

TESTIMONIAL LAMININE UNTUK Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

TESTIMONIAL LAMININE

MANFAAT LAMININE

Untuk Informasi dan Pembelian Produk Laminine:

Silahkan menghubungi :

Aprilia
E-mail: annisa_lidya@yahoo.com, YM: annisa_lidya
SMS/telp: +60164019528, sms saja: +6283857257768,
PIN BB: 283F1034

Laminine Obat Herbal Penyakit Gangguan Fungsi Ginjal

Leave A Response